Header Ads

Tips Agar Tidak Salah Memilih Developer

Tips Agar Tidak Salah Memilih Developer

Tips Agar Tidak Salah Memilih Developer
Tips Agar Tidak Salah Memilih Developer - Biasanya para pengembang atau developer menawarkan janji-janji kepada konsumen. Janji-janji tersebut sering disertai dengan beragam gimmick pemasaran supaya konsumen dapat terpikat dan setuju dengan penawarannya.

Sebaiknya Sobat berhati-hati ketika memilih proyek dan penawaran pengembang untuk menghindari janji-janji yang tidak sesuai kenyataan. Nah, berikut ini beberapa saran atau tips bagi Sobat supaya lebih jeli dalam memilih pengembang.

1. Reputasi Baik

Pengembang dengan reputasi bisa dilihat dari cara mereka mengelola proyek yang dibangun. Sobat bisa melakukan survei kecil dengan bertanya langsung kepada para pembeli proyek.

2. Rumah Contoh

Ketika Sobat melakukan survei dari satu pengembang ke pengembang lainnya, pastikan pengembang tersebut mempunyai rumah contoh. Ada baiknya Sobat tidak langsung percaya dengan perincian gambar dan miniatur.Sobat akan mempunyai gambaran seperti apa rumah yang nantinya akan dibangun melalui rumah contoh. Dari rumah contoh, Sobat dapat mengajukan pertanyaan seputar bangunan, mulai dari material hingga desain kepada pengembang.

3. Aspek Legalitas

Sobat harus memeriksa legalitas dari pengembang. Jangan sampai terlanjur membeli, sedangkan pengembang tersebut tersangkut masalah tanah, IMB, atau sertifikasi.

4. Cek Fasilitas

Salah satu cara yang perlu dilakukan adalah mengecek langsung fasilitas perumahan yang disediakan pengembang untuk mengetahui kredibilitas si pengembang.Fasilitas perumahan merupakan hal yang penting untuk memenuhi kebutuhan para pembeli sebagai penghuni nantinya. Selain itu, pilihlah pengembang yang peduli terhadap lingkungan sekitar, seperti masalah saluran air dan pengelolaan sampah.

5. Manajemen

Pilihlah pengembang yang mempunyai manajemen yang baik dan mempunyai kepastian serah terima perumahan ke warga. Sobat harus memastikan janji para pengembang untuk urusan serah terim aini.

6. Kerjasama Bank

Yang terakhir, jangan lupa untuk menanyakan kepada pengembang tentang fasilitas penyediaan Kredit Kepemilikan Rumah (KPR). Jika banyak perbankan yang menjalin kerjasama dan menyalurkan kredit ke perumahan tersebut, maka bisa menjadi indikator pengembang tersebut kredibel dan bisa dipercaya.

3 comments:

  1. nice post gan.. :D sukses terus buat blognya sob.

    ReplyDelete
  2. teroma kasih penjelasannya, sangat membantu sekali

    ReplyDelete

Comment Policies:

1. NO SPAM
2. NO LIVE LINK

Any violation will be deleted within 24 hours, thanks for your attention.

Template images by Ollustrator. Powered by Blogger.